Sunday, 24 September 2017

GUNA AKAL CARI REDA ALLAH


Kehebatan manusia berbanding makhluk lain ialah pada akalnya yang meletakkan manusia adalah sebaik-baik kejadian.  Oleh itu, kita perlu menjaga akal dan menggunakannya sesuai dengan kedudukannya.  Jika fungsi akal ini tidak digunakan, ditakuti kedudukan manusia lebih hina berbanding haiwan. 

Firman Allah SWT dalam surah Al-Araf, ayat 179 yang bermaksud: "Dan sungguh, akan kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakan untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakan untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakan untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai"

Manusia diingatkan agar menggunakan akal untuk kebaikan dan keredaan Allah SWT.  Akal yang digunakan untuk melakukan durhaka dan maksiat dianggap telah menyalahgunakan fungsi otak. 

Perkara inilah yang dinyatakan oleh Allah SWT mengenai mereka yang tidak menggunakan akal walaupun mampu menggunakan anugerah pancaindera lain yang dikurniakan kepadanya.

Firman Allah SWT yang bermaksud: "Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah, orang-orang yang pekak dan tuli (iaitu manusia yang paling buruk di sisi Allah ialah yang tidak mahu mendengar, menurutkan dan memahami kebenaran) yang tidak mengerti apa-apa pun (yang tidak menggunakan akal). (Surah al-Anfaal, ayat 22).

Perkataan akal disebut secara berulang-ulang di dalam al-Quran sebanyak 49 kali bagi menggambarkan kepentingan akal digunakan setaraf dengan kedudukannya.  Ia perlu digunakan dalam semua tindakan dan urusan kehidupan seharian.

Manusia tidak menggunakan akal sebenarnya telah mensia-siakan anugerah terbesar itu.  Mereka itu layak digelar manusia haiwan.

Amat ditakuti apabila manusia menggunakan keupayaan akal untuk melakukan onar dan kejahatan.  Mereka bijak mengggunakan akal untuk menimpu orang lain dengan mendapat apa yang tidak sepatutnya menjadi hak mereka. 

Malah mereka bijak menampilkan diri seperti seperti orang-orang baik dan bermaruah, sedangkan pelakuan sebenarnya penuh dengan kepalsuan.  Apa yang dilakukan bertentangan dengan niat hati sebenar.

Mereka yang sedemikian menggunakan kelebihan ilmu dan pengetahuan untuk dimanipulasi bagi kepentingan diri. Orang bodoh dan tidak berpengetahuan dipergunakan secara tidak hak.  Tindakan golongan ini bertentangan dengan konsep ilmu dan keimanan yang mana mereka tahu dan memperkatakan tentang perkara baik, tetapi tidak mengamalkannya.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, kenapa kalian mengatakan apa yang tidak kalian kerjakan. Sungguh besar kemurkaan di sisi Allah kerana kalian mengatakan apa-apa yang tidak kalian kerjakan.” (Surah ash-Shaff, ayat 2-3)

Oleh sebag itu, kita perlu bijak menilai tentang orang lain agar tidak menjadi mangsa kejahilan diri sendiri.  Ingat kata-kata bijak pandai, orang bodah menjadi makanan kepada orang bijak.   

Kita perlu bijak untuk menggunakan segala apa yang dikurniakan Allah SWT di dunia ini.  Rebutlah peluang untuk kebaikan hidup di dunia dan akhirat.

No comments:

Post a Comment