Monday, 2 January 2017

BALA HUTANG



Hutang membawa bala yang menyebabkan hidup semakin tertekan. Sebab itu jauhi hutang dengan cara berjimat dan hidup sederhana agar sentiasa tenang. Didapati banyak orang berhutang bukan satu keperluan mustahak.  Mereka berhutang kerana ada pihak ingin memberi hutang iaitu peluang guna dulu, bayar kemudian.  

Institusi kewangan sering mempromosikan tawaran untuk orang ramai yang berkelayakan untuk memohon hutang. Maka amalan berhutang tanpa alasan kukuh semakin menjadi budaya.  

Berhutang tidak lagi mendatangkan aib, bahkan satu kemegahan kerana mereka ‘layak’ meminjam yang sekali gus membuktikan keupayaan membayar. 

Ada yang berhutang kerana ingin mendapatkan wang bagi membayar hutang sebelumnya. Hutang baru yang diperoleh tidak boleh dimanfaatkan untuk tujuan lain.  

Sedangkan, setiap hutang menyebabkan beban bertambah kerana dikenakan faedah. Istilah gali lubang timbus lubang diberikan kepada mereka yang mengamalkan sikap itu.   

Penggunaan kad kredit didapati punca banyak individu menghadapi tindakan undang-undang daripada pemiutang.  Jika tidak dapat menjelaskan hutang, maka proses bankrap dikenakan.  Ia satu tindakan tegas pemiutang mengikut lunas undang-undang. 

Individu berstatus bankrap dipandang hina dalam masyarakat dan hilang kelayakan dalam hal-hal tertentu.  Namun, tindakan tegas itu tidak memberi pengajaran sewajarnya kepada ramai individu yang masih galak berhutang.

Banyak peminjam institusi akan menggunakan pelbagai institusi kewangan dengan membuat pinjaman sehingga had maksimun yang dibenarkan oleh setiap institusi.  

Disebabkan terlalu banyak hutang dan perlu dijelaskan pada tempoh yang sama, mereka mereka menghadapi kesukaran untuk menjelaskannya. 

Masalah itu akan mendorong penghutang melakukan kesalahan lain seperti menerima rasuah, menipu dan sebagainya.  Ini terpaksa dilakukan agar dapat menjelaskan hutang dan tidak dikenakan tindakan undang-undang. 

Malah, ada yang membunuh diri disebabkan gagal membayar hutang dan keadaan kewangan yang mengganggu kewarasan fikiran. 

Untuk mengelak masalah itu, adalah lebih baik awal-awal lagi tidak berhutang.  Jika perlu sangat berhutang, biarlah mengikut keperluan minimun saja dan untuk tujuan kebaikan. 

Jika ada keperluan yang masih boleh ditangguhkan, elok ia ditangguhkan sehingga mempunyai sumber kewangan sendiri baru dipenuhi keperluan itu.  Itu adalah sebaik-baik usaha untuk menjadi diri daripada masalah beban hutang.

Menyedari besarnya tanggungjawab yang dipikul apabila berhutang, Rasulullah selalu meminta perlindungan kepda Allah daripada perbuatan itu seperti doa Baginda: “Ya Allah!  Aku berlindung dengan-Mu daripada dilanda hutang dan kekuasaan orang lain.” - (Hadis riwayat Bukhari).

Menjadi kelaziman penghutang sering berdusta dan mungkir janji dalam urusan hutang.  Perbuatan buruk itu dilakukan apabila menghadapi masalah menjelaskan hutang.  Semasa hendak berhutang, pelbagai janji diucapkan.  

Rayuan dan sumpah digunakan agar permintaan itu ditunaikan. Tetapi apabila tiba masa membayarnya, pelbagai helah dan alasan dibuat.

Malah ada penghutang memang sudah mempunyai niat buruk tidak mahu membayar hutang sejak mula berhutang. Janji ingin menjelaskan hutang hanya ‘syarat’ hutang.  Jika tidak berjanji ini membayar, sudah tentu tidak ada pihak ingin memberi hutang kepadanya. 

Apabila tiba masa membayar kembali, setiap kali pemiutang meminta hutang, mereka memohon tangguh.  Lama kelamaan perkara itu berlalu begitu saja. 

Salah satu syarat berhutang ialah mempunyai niat untuk menjelaskannya apabila berkemampuan atau cukup tempoh dijanjikan.  Perkara ini ditekankan dalam ajaran Islam agar setiap penghutang mesti mempunyai niat ingin menjelaskannya. 

Sabda Rasulullah bermaksud: “Barang siapa berhutang wang daripada orang lain dan berniat akan membayarnya, maka Allah akan luluskan niatnya.  Akan tetapi barang siapa yang mengambil hutang dengan niat akan membinasakannya (dengan tidak membayarnya), maka Allah akan merosakkannya.” - (Hadis riwayt Bukhari).

Proses membayar hutang juga perlu dilakukan secepat mungkin apabila berkemampuan. Orang yang berhutang perlu bersikap jujur membayarnya segera biarpun belum sampai tempohnya. 

Itu adalah sebaik-baik untuk mengelak wang itu digunakan untuk tujuan lain pula yang mungkin menyebabkan tidak mampu menjelaskan hutang apabila tiba masanya.  Sikap bertangguh dalam melakukan kebaikan ditegah dalam Islam. 

Perkara berkaitan hutang yang perlu dilakukan dengan jujur dan adil ada diingatkan dalam al-Quran.  Ini membuktikan betapa soal hutang menjadi perkara penting dalam hal pelaksanaanya. 

Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 282 bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman!  Apabila kamu menjalankan sesuatu urusan dengan hutang puitang yang diberi tempoh hingga suatu masa yang tertentu, maka hendaklah kamu menulis (hutang dan masa membayarnya) itu.  Dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menulisnya dengan adil (benar) dan janganlah seseorang penulis enggan menulis sebagaimana Allah telah mengajarkannya.”

Janji hutang yang dibuat secara bertulis bukan saja untuk diingati tetapi sebagai bukti bagi pihak lain jika salah seorang daripada penghutang maupun pemiutang meninggal, maka soal hutang itu diselesaikan oleh warisnya. 

No comments:

Post a Comment